Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu

“Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu”

(1Tim 1:1-2.13-14; Luk 6:39-42)

“Yesus mengatakan pula suatu perumpamaan kepada mereka: “Dapatkah orang buta menuntun orang buta? Bukankah keduanya akan jatuh ke dalam lobang? Seorang murid tidak lebih dari pada gurunya, tetapi barangsiapa yang telah tamat pelajarannya akan sama dengan gurunya. Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu sendiri tidak engkau ketahui?Bagaimanakah engkau dapat berkata kepada saudaramu: Saudara, biarlah aku mengeluarkan selumbar yang ada di dalam matamu, padahal balok yang di dalam matamu tidak engkau lihat? Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu.” (Luk 6:39-42), demikian kutipan Warta Gembira hari ini

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

·   Salah satu kebiasaan yang sering dilakukan orang adalah ‘ngrumpi atau ngrasani’, dimana dibicarakan kekurangan dan kesalahan orang lain yang tidak ada di hadapan mereka. Isi ‘ngrumpi atau ngrasani’ pada umumnya adalah kekurangan dan kelemahan atau kesalahan orang lain. Orang yang suka ngrumpi atau ngrasani pada umumnya memiliki kelemahan, kekurangan atau kesalahan yang cukup besar, namun coba untuk ditutupi dengan melihat dan menceriterakan kekurangan orang lain. Maka benarlah apa yang dikatakan oleh Yesus : ”Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu sendiri tidak engkau ketahui?”. Marilah kita keluarkan ‘balok’ yang menutupi mata kita, sehingga kita menjadi buta terhadap diri kita sendiri! Memang melihat diri sendiri itu lebih sulit daripada melihat orang lain. Melihat diri sendiri dengan tajam berarti terampil mawas diri (awas terhadap diri sendiri). Dalam doa harian kita, yaitu doa malam menjelang istirahat tidur, ada bagian yang disebut “pemeriksaan batin”, suatu ajakan bagi diri kita masing-masing untuk memeriksa dengan cermat isi batin atau hati kita sendiri. Jika kita mampu melihat diri sendiri dengan baik dan memadai, maka kami yakin kita tidak akan mudah untuk melihat dan membicarakan kekurangan, kelemahan dan kesalahan orang lain. Terampil dalam ‘pemeriksaan batin’ berarti terampil dalam pembedaan roh alias terampil melihat apa yang baik dan benar alias ahli roh baik, bukan terampil melihat apa yang buruk dan salah alias ahli roh jahat atau setan. Marilah kita saling melihat apa yang baik dan.benar dalam diri sesama kita, sehingga kita akan dapat melihat dengan jelas apa yang buruk dan salah dan kemudian kita perbaiki dengan tepat. Dengan saling melihat dan mengakui apa yang baik dan benar dalam diri kita masing-masing berarti juga terjadi ‘saling memberdayakan’ di antara kita.

·   “Aku yang tadinya seorang penghujat dan seorang penganiaya dan seorang ganas, tetapi aku telah dikasihani-Nya, karena semuanya itu telah kulakukan tanpa pengetahuan yaitu di luar iman. Malah kasih karunia Tuhan kita itu telah dikaruniakan dengan limpahnya kepadaku dengan iman dan kasih dalam Kristus Yesus” (1Tim 1:13-14), demikian kesaksian atau curhat Paulus kepada Timotius, kepada kita semua. Seperti pernah terjadi dalam diri Paulus, kiranya juga dapat terjadi di antara kita, yaitu kita merasa berbuat baik tetapi sebenarnya apa yang kita buat adalah buruk karena ketidak-tahuan kita. Dengan kata lain dari lubuk hati kita yang terdalam berkendak untuk senantiasa berbuat baik, tetapi karena keterbatasan pengetahuan, kemampuan dan kemungkinan apa yang menjadi kehendak baik tersebut dalam pelaksanaan tidak baik atau kurang memadai. Maka marilah kita bina dan perdalam sikap rendah hati dan terbuka dalam diri kita masing-masing, agar setiap kali kita memperoleh kasih Allah melalui saudara-saudari kita berupa aneka macam pengetahuan, keterampilan atau ajaran, kita siap sedia untuk tumbuh berkembang dalam ‘iman dan kasih dalam Kristus Yesus’. Kita sadari dan hayati bahwa aneka macam bentuk sapaan, sentuhan, perhatian dari orang lain, entah yang enak atau menyakitkan, sebagai wujud kasih Allah kepada kita melalui sesama kita. Hendaknya kita senantisa terbuka untuk ditegor, diajar, diberi tahu kesalahan dan kekurangan kita, diarahkan ke kebenaran dan kebaikan. Sebaliknya kita semua juga dipanggil untuk melihat dan mengakui perkembangan dan pertumbuhan yang terjadi dalam diri saudara-saudari kita, dan jangan mengingat-ingat ketidak-tahuan mereka masa lalu, yang mungkin juga berupa kesalahan, kekurangan atau kejahatan.

“Ya TUHAN, Engkaulah bagian warisanku dan pialaku, Engkau sendirilah yang meneguhkan bagian yang diundikan kepadaku. Aku memuji TUHAN, yang telah memberi nasihat kepadaku, ya, pada waktu malam hati nuraniku mengajari aku. Aku senantiasa memandang kepada TUHAN; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah. Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan; di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah-limpah, di tangan kanan-Mu ada nikmat senantiasa.”(Mzm 16:5.7-8.11)

Jakarta, 11 September 2009

About Admin

Kontak Person: Rai Utama, Mobile Phone 081337868577 email; igustibagusraiutama@gmail.com

Posted on September 11, 2009, in Renungan and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: