Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya

“Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.”

(1Tes 4:13-17a; Luk 4:18-30)

“Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang.” Kemudian Ia menutup kitab itu, memberikannya kembali kepada pejabat, lalu duduk; dan mata semua orang dalam rumah ibadat itu tertuju kepada-Nya. Lalu Ia memulai mengajar mereka, kata-Nya: “Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.” Dan semua orang itu membenarkan Dia dan mereka heran akan kata-kata yang indah yang diucapkan-Nya, lalu kata mereka: “Bukankah Ia ini anak Yusuf?” Maka berkatalah Ia kepada mereka: “Tentu kamu akan mengatakan pepatah ini kepada-Ku: Hai tabib, sembuhkanlah diri-Mu sendiri. Perbuatlah di sini juga, di tempat asal-Mu ini, segala yang kami dengar yang telah terjadi di Kapernaum!” Dan kata-Nya lagi: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya.”(Luk 4:18-24), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

· “Slirane iku biyen nakal kok saiki dadi pastor” (= “Anda itu dahulu kurangajar, tetapi sekarang dapat menjadi pastor”), demikian kata mantan guru SMP saya ketika sebagai pastor muda saya diminta memberi retret para guru katolik, antara lain para mantan guru SMP saya. Apa yang pernah saya alami ini kiranya dapat menggambarkan bagaimana orang-orang Nazaret kurang percaya kepada Yesus ketika Ia membacakan Kitab Taurat dan kemudian bersabda :”Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya”. Nas atau ayat-ayat yang dibacakan menyatakan bahwa Yesus diurapi untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, membebaskan orang-orang tertindas. Dengan kata lain kedatangan Yesus di tengah saudara-saudariNya merupakan rahmat Allah. Kita semua kiranya dipanggil untuk meneladan Yesus, dimana kita hadir atau berada diharapkan menjadi rahmat atau berkat bagi saudara-saudari kita. Kehadiran dan sepak terjang kita dimanapun dan kapanpun senantiasa menyelamatkan dan membahagiakan orang lain, terutama bagi mereka yang merasa miskin, tertawan, buta dan tertindas dalam berbagai bentuk. Jika kita semua dapat saling menjadi rahmat atau berkat, maka kiranya hidup bersama akan menjadi bahagia, damai sejahtera, tidak ada lagi yang miskin, tertindas, tertawan atau buta. Maka kami berharap kepada mereka yang sering membuat keributan atau kerugian bagi orang lain karena keserakahan atau kesombongannya dengan rendah hati bertobat dan memperbaharui diri.

· “Selanjutnya kami tidak mau, saudara-saudara, bahwa kamu tidak mengetahui tentang mereka yang meninggal, supaya kamu jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan.Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia” (1Tes 4:13-14), demikian peringatan Paulus kepada umat di Tesalonika, kepada kita semua yang beriman kepada Yesus Kristus. Jika selama hidup di dunia ini kita senantiasa bersama dan bersatu dengan Tuhan, artinya hidup baik dan berbudi pekerti luhur, maka kita boleh percaya ketika kita dipanggil Tuhan atau meninggal dunia pada saat itu juga hidup mulia bersama Allah di sorga untuk selama-lamanya. Maka marilah kita berusaha untuk senantiasa berbudi pekerti luhur, yang antara lain menghayati keutamaan-keutamaan ini: bekerja keras, berani memikul resiko, berdisiplin, beriman, berhati lembut, berinisiatif, berpikir matang, berpikiran jauh ke depan, bersahaja, bersemangat, bersikap konstruktif, bersyukur, bertanggung jawab, bertenggang rasa, bijaksana, cerdik, cermat, dinamis, efisien, gigih, hemat, jujur, berkemauan keras, kreatif, kukuh hati, lugas, mandiri, mawas diri, menghargai karya orang lain, menghargai kesehatan, menghargai waktu, pemaaf, pemurah, pengabdian, pengendalian diri, produktif, rajin, ramah tamah, rasa kasih sayang, rasa percaya diri, rela berkorban, rendah hati, sabar, setia, sikap adil, sikap hormat, sikap tertib, sopan santun, sportif, susila, tangguh, tegas, tekun, tetap janji, terbuka dan ulet “(Prof.Dr.Sedyawati: Pedoman Penananam Budi Pekerti Luhur, Balai Pustaka, Jakarta 1997). Tentu saja kita tidak akan mungkin menghayati keutamaan-keutamaan tersebut semuanya secara unggul, tetapi ketika kita unggul dalam salah satu keutamaan tersebut di atas kiranya secara  inklusif kita juga menghayati keutamaan-keutamaan lainnya. Marilah kita saling membantu dalam penghayatan atau pelaksanaan keutamaan-keutamaan tersebut di atas.

“Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa dan perbuatan-perbuatan-Nya yang ajaib di antara segala suku bangsa. Sebab TUHAN maha besar dan terpuji sangat, Ia lebih dahsyat dari pada segala allah. Sebab segala allah bangsa-bangsa adalah hampa, tetapi TUHANlah yang menjadikan langit

(Mzm 96:3-5).

Jakarta, 31 Agustus 2009

About Admin

Kontak Person: Rai Utama, Mobile Phone 081337868577 email; igustibagusraiutama@gmail.com

Posted on September 2, 2009, in Renungan and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: